Evolusi dan Sejarah Bahasa Inggris

Dari ‘Monster Bermata Hijau’ hingga ‘Bibir Kaku’

Sepanjang sejarah, ribuan kata telah diserap dari seluruh dunia ke dalam kosakata bahasa Inggris. Menulis untuk History Extra, Charlie Haylock mengajak kita menelusuri asal-usul historis dari banyak kata dan frasa yang masih kita gunakan sampai sekarang.

Evolusi bahasa Inggris lisan dimulai dari abad kelima, dengan gelombang serangan dan akhirnya pendudukan oleh bangsa Angles, Saxon, Jutes, dan Frisia. Mereka berbicara bahasa Jermanik Barat yang sama tetapi dengan dialek yang berbeda. Percampuran mereka menciptakan bahasa Jermanik baru; sekarang disebut sebagai Anglo-Saxon, atau Bahasa Inggris Kuno.

Selama abad kedelapan, kesembilan dan kesepuluh, Viking akan menjarah dan menetap, membawa serta versi lain dari bahasa Jermanik yang sama, sekarang disebut sebagai Norse Kuno. Penggabungan bahasa Inggris dan Viking akan menjadi langkah kedua dalam membangun bahasa Inggris lisan dan menjadi dasar bagi berbagai dialek bahasa Inggris saat ini.

Dalam bukunya “In a Manner of Speaking – The Story of Spoken English” (Cara Berbicara – Kisah Bahasa Inggris Lisan), Charlie Haylock, dengan bantuan ilustrasi dari kartunis Barrie Appleby, mengeksplorasi bahasa tersebut – dari asal-usul Bahasa Inggris Kuno di Eropa utara hingga bahasa singkatan yang digunakan dalam teks saat ini.

Bagaimana sejarah bahasa Inggris?

Pada tahun 1066, bangsa Norman memiliki perpaduan bahasa yang eklektik: dialek Prancis utara yang dipengaruhi Frank, Norse Kuno dari akar Viking mereka, Flemish dari tentara yang mendukung istri William Sang Penakluk, Matilda dari Flanders, dan bahasa berbasis Brythonic dari tentara bayaran Breton.

Bangsa Norman mempertahankan struktur dasar bahasa Inggris, tetapi selama periode Bahasa Inggris Pertengahan mereka memperkenalkan sekitar 10.000 kata mereka sendiri ke dalam bahasa Inggris. Banyak kata terkait dengan formalitas dan terlihat jelas dalam kosakata seputar administrasi, parlemen, pemerintahan, profesi hukum, dan mahkota. Lebih banyak kata yang digunakan dalam urusan sehari-hari termasuk produksi makanan, seperti: daging sapi; daging babi; rempah; jus dan unggas. Mereka memperkenalkan kata-kata yang dimulai dengan ‘con’, ‘de’, ‘dis’ dan ‘en’, seperti: menyembunyikan; melanjutkan; permintaan; menghadapi; melepaskan dan terlibat.

Mereka juga memasukkan kata-kata yang berakhiran dengan ‘age’ dan ‘ence’ seperti dalam: keuntungan; keberanian; bahasa dan mulai.

Berapa banyak kata yang diciptakan Shakespeare?

Renaisans Inggris menyaksikan ribuan kata berbasis Yunani dan Latin masuk ke dalam bahasa Inggris. Ini terjadi melalui Renaisans Italia, dan sangat dibantu oleh penyair, penulis, dan dramawan Inggris, terutama penulis drama era Elizabethan, William Shakespeare yang menulis banyak drama berpusat di Italia termasuk Romeo dan Juliet, Pedagang Venesia, Julius Caesar, dan Dua Pria Verona.

Para ahli kata ini juga menciptakan dan membuat ribuan kata baru, yang mengarah pada debat yang dikenal sebagai ‘Kontroversi Inkhorn’. ‘Inkhorn’ adalah istilah untuk tempat tinta yang terbuat dari tanduk kecil dan menjadi julukan untuk kata-kata baru yang diciptakan oleh penulis drama dan penyair.

Salah satu pendukung kata inkhorn adalah Thomas Elyot, seorang penulis produktif selama Renaisans Inggris. Dia dipelajari dengan baik dalam bahasa Latin dan Yunani, dan karena itu, dia mampu memperkenalkan banyak kata buatan baru ke dalam kosakata bahasa Inggris. Para akademisi dan sarjana yang sama sekali menentang kata-kata inkhorn termasuk Thomas Wilson yang tidak hanya seorang akademisi dan sarjana, tetapi juga sebagai penulis, diplomat, hakim, anggota dewan rahasia, dan Dekan Durham. Dia mungkin paling dikenal karena dua publikasi, The Rule of Reason, conteinynge the Arte of Logique set forth in Englishe, dan bukunya yang paling terkenal, The Arte of Rhetorique. Dia menentang pidato berbunga-bunga dan kata inkhorn dari Renaisans Inggris dan menganjurkan cara penulisan yang lebih sederhana, menggunakan kata-kata yang berasal dari Bahasa Inggris Kuno daripada dari Latin dan Yunani.

Namun demikian, kata inkhorn menang dan William Shakespeare sendiri diperkirakan menciptakan 1.750 kata dan idiom, banyak di antaranya menjadi frasa sehari-hari saat ini.

Impor dari luar negeri dan perkembangan bahasa Inggris

Eksplorasi, pembajakan swasta, dan pembajakan Elizabethan adalah sumber lain untuk kosa kata bahasa Inggris. Ini mainly berasal dari bahasa Spanyol dan Portugis, termasuk banyak kata Karibia dan penduduk asli Amerika yang diadopsi oleh penjelajah dari negara tersebut, seperti ‘tembakau’ dan ‘kentang’.

Kolonialisme Stuart di pantai timur Amerika menyaksikan sejumlah besar kata dari penduduk asli Amerika diadopsi dan memasuki bahasa Inggris secara langsung, termasuk ‘kano’, dan ‘tempat tidur gantung’. Para Pilgrim Fathers dan pemukiman Inggris berikutnya bahkan mengadopsi lebih banyak kata.

Peningkatan pangsa perdagangan Inggris terjadi selama kebijakan eksplorasi Tudor dan Stuarts hingga pembangunan kerajaan Victoria. Peningkatan perdagangan ini akan menyebabkan gelombang kata baru lainnya masuk ke dalam kosakata bahasa Inggris dari negara asing, termasuk kata-kata dari Belanda seperti: lanskap; kue scone; minuman keras; sekunar; nakhoda kapal; avast (berhenti); ransel; kuda-kuda; sketsa – dan banyak lagi.

Kekaisaran Inggris pada puncaknya mencakup seperempat daratan Bumi, dan memerintah ratusan juta orang yang berbeda di seluruh dunia. Bahasa Inggris berevolusi bersama dengan kerajaan ini, dengan kata-kata yang diadopsi ke dalam kosakata. Banyak kata dari India saja telah menjadi umum dalam bahasa Inggris saat ini, seperti: piyama; khaki; bungalo; jodhpur; raksasa; kari; chutney; sampo dan penjahat – hanya untuk beberapa nama.

Apa pengaruh Amerika pada bahasa Inggris?

Pengaruh Amerika pada bahasa Inggris sangat besar. Literatur Amerika menjadi lebih populer di Inggris, begitu pula film dengan munculnya film dan Hollywood, bersama dengan lagu, musik dan tari, dan banyak program televisi Amerika. AS juga merupakan sekutu Inggris dalam dua perang dunia dan masih menggunakan lapangan udara Angkatan Udara AS yang berbasis di Inggris. Semua faktor ini, bersama dengan era komputer, berarti semakin banyak kata dan frasa Amerikanisme yang diadopsi ke dalam kosakata bahasa Inggris.

Salah satu contohnya adalah frasa ‘stiff upper lip’ (bibir kaku). Dipercaya bahwa ini berasal dari orang Amerika yang melihat aristokrasi Inggris berbicara dengan ‘bahasa Inggris standar’ yang ketat, yang mengharuskan bibir atas tidak bergerak untuk mengucapkannya, apa pun situasinya.

Contoh lain dari frasa yang dipengaruhi Amerika termasuk: tidak memiliki kepentingan; duduk di pagar; wajah poker; mengklaim; dan kata-kata seperti: landasan; berciuman; jas hujan; pencakar langit; jalan-jalan; pertarungan; koktail dan kue.

Dari permen ke popok: kemurnian bahasa Inggris Amerika

Evolusi bahasa Inggris terus berlanjut…

Bahasa Inggris tidak pernah memiliki standar resmi. Bahasa ini telah berevolusi selama berabad-abad dan mengadopsi ribuan kata melalui eksplorasi luar negeri, perdagangan internasional, dan pembangunan sebuah kerajaan. Bahasa Inggris telah berkembang dari awal yang sangat sederhana sebagai dialek pemukim Jerman di abad ke-5, menjadi bahasa global di abad ke-21. Ini adalah bahasa yang kaya dengan puluhan ribu kata lebih banyak dalam kosakatanya daripada bahasa lain mana pun dan seperti yang ditulis Maria Legg dalam kata pengantarnya untuk “In a Manner of Speaking”: “Memang, sejarah bahasa ini juga harus menjadi sejarah bangsanya.”

Tokoh Penting John Freeman Young di Dunia

Biografi John Freeman Young

John Freeman Young lahir pada 30 Oktober 1820, di Pittston, Maine, putra dari John dan Emma (Freeman) Young. Pada tahun 1841, ia memulai program studi sains di Wesleyan University di Middletown, Connecticut, tetapi keluar setelah tahun pertamanya. Dia kemudian masuk ke Gereja Episkopal dan memulai studi di Seminari Teologi Virginia di Alexandria, lulus pada tahun 1845. Dia ditahbiskan sebagai diakon pada tanggal 20 April 1845, dan sebulan kemudian, pada tanggal 23 Mei 1845, dia ditugaskan ke Gereja St. John, Jacksonville, Florida. Dia ditahbiskan sebagai imam di Gereja St. John, Tallahassee, Florida, pada 11 Januari 1846. Pada saat itu, dia adalah salah satu dari hanya dua pendeta dalam pelayanan paroki aktif di seluruh negara bagian, melayani sampai 15 Desember 1847.

Dari Florida, ia pindah ke berbagai pos di Texas (1848-1851), Mississippi (1852-1853) dan Louisiana (1854-1855).

Arsitektur Beberapa Tempat Terknal Saat Ini

Perlu dicatat bahwa Pendeta Young memiliki minat awal dalam arsitektur Gereja. Contohnya adalah Kapel Salib, Madison, Mississippi, yang dibangun pada tahun 1848. Dikatakan bahwa dia membantu pemiliknya, Margaret Johnstone, dalam aspek desain kapel. Uskup pertama Mississippi, Uskup William Mercer Green mentahbiskan kapel tersebut pada 19 Juli 1852. Uskup Green menulis bahwa ada hutang budi kepada tenaga kerja yang berdedikasi dan selera elegan Pendeta Young. Dia juga mengawasi pembangunan gereja bergaya gothic di Napoleonville, Louisiana pada tahun 1854, dari “rencana yang diperoleh dari arsitek New York yang terkemuka,” yang digambarkan sebagai “bangunan terindah dari jenisnya yang terlihat di negara Selatan atau Barat” oleh Uskup Leonidas Polk, Uskup pertama Louisiana.

Track Record Karir Sang Pendeta Young

  1. Tahun 1855
    Pada 19 Juni 1855, Pendeta Young menjadi asisten menteri di Gereja Trinity, New York City, di mana ia melayani sampai ditahbiskan sebagai Uskup Florida pada tahun 1867. Ini akan menjadi waktu yang sangat sibuk dalam kehidupan imam muda itu. Selama berada di New York, ia mengasah minatnya pada teologi, arsitektur gereja, dan himnologia, yang termasuk mengumpulkan dan menerjemahkan himne-himne Kristen yang agung dari berbagai gereja, yang diterbitkan secara anumerta oleh Pendeta John Henry Hopkins, Jr., Great Hymns of the Church (New York, 1887).
  2. Tahun 1859
    Pada tahun 1859, Pendeta Young menerbitkan pamflet 16 halaman berjudul Carols for Christmas Tide (New York: Daniel Dana, Jr.2). Yang pertama dari tujuh lagu carol dalam pamflet ini adalah terjemahan bahasa Inggris definitifnya dari himne besar Austria Bawah Stille Nacht! Heilige Nacht! dengan judul Silent Night, Holy Night. Pemindaian halaman itu muncul di sebelah kanan.
  3. Tahun 1860
    Pada tahun 1860 dan 1861, ia menerbitkan Hymns and Music For The Young, Bagian 1 dan 2, masing-masing. Bagian 3 disebutkan dalam Kata Pengantar (tanggal 12 Desember 1859) sebagai belum diterbitkan; diyakini bahwa terjemahan “Silent Night” miliknya juga terdapat di Bagian 3. Bagian 1 juga diterbitkan dalam edisi hard-back dengan judul Hymns for Children (New York: D. Dana, 1860). Bagian 2 juga diterbitkan dengan judul Hymns and Music for the Home. (New York: Gen. Prot. Episc. S.S. Union dan Church Book Society, 1864, Edisi ke-5).
  4. Tahun 1862
    Pada tahun 1862, ia diangkat menjadi “Komite Bersama Himne dan Mazmur Metris.” Dia juga menjabat sebagai sekretaris Komite Russo-Yunani dari Konvensi Umum, dan mengedit makalah yang dikeluarkan oleh mereka untuk memajukan persekutuan Gereja Timur, Anglikan, dan Amerika. Sebagai hasil karyanya dengan Komite Russo-Yunani, Pendeta Young dianugerahi gelar Doktor Teologi Sakral (Doctor of Sacred Theology) dari Columbia College pada tahun 1865.

    Banyak yang dibuat dari fakta bahwa Gereja Trinity di New York City dekat dengan peringatan Alexander Hamilton di mana, pada tahun 1839, penyanyi Rainer dari Austria memasukkan Stille Nacht ke dalam repertoar mereka. Namun, perlu diingat bahwa Pendeta Young tidak melayani di Gereja Trinity sampai 16 tahun kemudian, mulai tahun 1855.

    Juga dikatakan bahwa Uskup Young pertama kali mendengar Stille Nacht saat berada di Inggris, Eropa, dan Rusia pada tahun 1863 [sebenarnya, pada tahun 1864 menurut Papers of the Russo-Greek Committee]. Klaim ini tidak didukung karena kami baru mengetahui bahwa publikasi pertamanya adalah pada tahun 1859 seperti yang disebutkan di atas.

  5. Tahun 1867
    Pada 25 Juli 1867, Pendeta Young ditahbiskan sebagai Uskup Florida yang kedua oleh enam uskup, yang ketuanya adalah Uskup Ketua Gereja, Rt. Rev. John Henry Hopkins, Uskup Episkopal pertama Vermont, 1792-1868; (putranya akan mengedit koleksi himne yang dikumpulkan oleh Young, diterbitkan secara anumerta pada tahun 1887). Young menggantikan mendiang Uskup Francis Huger Rutledge, yang meninggal pada 6 November 1866. Uskup Young akan memegang jabatan ini sampai kematiannya sendiri akibat pneumonia di New York City pada 15 November 1885.

Gereja yang Hancur di Florida

Gereja di Florida telah hancur oleh dampak Perang Saudara sehingga Komite Keadaan Gereja menulis bahwa itu adalah “keajaiban” bahwa gereja di Florida masih memiliki “eksistensi yang terorganisir sama sekali.” Uskup Young menggambarkan waktu itu sebagai “perjuangan untuk hidup.” Tetapi melalui usahanya yang rajin, dari tahun 1875 hingga 1885 gereja berkembang dari 20 paroki atau misi dan 14 pendeta yang bekerja — menjadi 48 jemaat yang dilayani oleh 36 pendeta.

Uskup Young bepergian secara luas ke seluruh keuskupan dengan menunggang kuda, kereta, dan gerobak, dengan perahu dan perahu layar, dan terkadang berjalan kaki, tetapi perjalanan dari Jacksonville ke Key West bisa memakan waktu sebulan atau lebih. Meski begitu, pada tahun 1880 ia melaporkan bahwa “sebelas gereja dibangun atau sedang dibangun dalam satu tahun.”

Aktivitasnya di Keuskupan tidak terbatas pada pembangunan gereja dan jemaat. Se shortly after his consecration, Bishop Young purchased the former home of Confederate General Joseph Finegan, turning it into an exclusive girls’ school known as the Bishop’s School or St. Mary’s Priory in Fernandina (later moved to Jacksonville). Kebetulan, Jenderal Finegan juga dimakamkan di Pemakaman Kota Tua di Jacksonville. Uskup Young juga mendirikan sekolah anak laki-laki di Jacksonville, St. John’s Male Academy di bawah perlindungan Gereja St. John, pada tahun 1869. Pada tahun yang sama, ia ikut serta dalam kebangkitan Universitas Selatan di Sewanee, Tennessee.

Minatnya yang awal pada arsitektur gereja juga menuai keuntungan besar bagi Keuskupannya. Saat berada di Gereja Trinity di New York, Uskup Young bertemu Richard Upjohn, arsitek yang mendesain Gereja Trinity New York (ditahbiskan pada Hari Kenaikan pada tahun 1846). Upjohn telah menerbitkan sebuah buku yang berisi rencana detail dan instruksi yang dengannya jemaat kecil dapat membangun gereja. Bergaya Gothic, mereka tampak seperti gereja dan terasa seperti gereja. Di Florida, banyak gereja dibangun dengan gaya Gothic Carpenter Upjohn di seluruh keuskupannya. Gereja Episkopal Trinity di Melrose, FL adalah contoh dari gaya arsitektur ini; Anda dapat menemukan gambar garis gereja di situs web mereka, Sejarah Gereja Episkopal Trinity. Gereja ini dibangun pada tahun 1885-1886.

Di Key West, Uskup Young mengorganisir gereja Episkopal pertama khusus untuk orang kulit hitam, St. Paul. Dia juga mendirikan paroki berbahasa Spanyol untuk imigran Kuba, St. John’s. Sebagai hasil dari dua kunjungannya ke Kuba, negara itu menjadi ladang misi penting bagi Gereja Episkopal di Amerika Serikat. Selama ini diyakini bahwa Uskup Young menerbitkan pamflet yang berisi serangkaian dua puluh lima himne dalam bahasa Spanyol, dengan nada.

Saat berkunjung ke New York, Uskup Young terserang pneumonia dan meninggal mendadak pada usia 65 tahun, pada hari Minggu, 15 November 1885. Pemakamannya diadakan di St. John’s, Jacksonville, pada 18 November, dan ia dimakamkan di Pemakaman Kota Tua, Jacksonville, Florida. Istrinya akan dimakamkan di sampingnya setelah kematiannya pada tahun 1914 (mungkin istri keduanya, Mary).

Dua tahun setelah kematiannya, batu penjuru Gereja Episkopal St. Andrew diletakkan. Gereja itu adalah peringatan untuk Uskup Young, dan tanah tempat Gereja itu dibangun.